14 May 2008

SEKAPUR SIRIH SEKACIP PINANG


MENGARANG pantun tidaklah semudah yang disangka. Pantun yang baik harus patuh kepada hukum dan peraturan yang sedia ada. Mengarang pantun perlukan disiplin yang tinggi dari segi pemilihan diksi, sensitif terhadap rima tengah dan hujung baris serta jumlah kata yang minumum. Saya banyak membaca dan mempelajari skema pantun melalui buku-buku, majalah-majalah atau secara lisan oleh teman-teman dan orang-orang tua.

Pengalaman menyiapkan buku ini bagaimana pun tidaklah rumit. Saya telah mengarang sebanyak lebih 300 buah pantun, merupakan gubahan yang saya buat menerusi telefon bimbit, kebanyakannya. Selebihnya draf awal pada buku catatan. Ada masanya saya menghantar kepada teman-teman terdekat. Bahkan ada ketikanya saya menghantar ke laman web yang saya selenggarakan. Pantun-pantun itu mendapat reaksi yang memberangsangkan malahan memperkembangkan keindahannya lebih jauh: dari alam diri ke alam realiti seterusnya ke alam maya!

Pantun-pantun dalam Usul Mengenal Asal ini sebahagian besarnya adalah ingatan-ingatan dan pengalaman masa lalu, juga catatan perjalanan yang saya gubah sebagai pembayang. Maksud pantun menggabungkan pelbagai tema peribadi, adab dalam masyarakat, keagamaan, kasih sayang dan patriotisme. Pantun-pantun berkenaan saya bahagikan kepada lima bahagian: Bersantun Berbahasa (24 rangkap), Memimpin Rindu (54 rangkap), Ufuk Pasrah (48 rangkap), Usul Mengenal Asal (60 rangkap) dan Kalau Bukan Kehendak Hati (60 rangkap).

Saya amat berterima kasih kepada teman-teman terdekat seperti Oneh Latifah Osman, Tiara MT, Mabulmaddin Shaiddin dan Rem yang pernah ‘membeli’ pantun-pantun saya. Kehadiran buku ini tidak bermaksud: inilah pantun-pantun yang terbaik. Hasrat saya agar buku ini menjadi bahan bacaan semua peringkat sama ada orang awam, pelajar, pekerja, pesara dan sebagainya. Setidak-tidaknya jika dijadikan terapi karya sastera boleh mengendurkan resah gundah di hati, menyimpul senyuman dan melapangkan fikiran yang bercelaru.

Hasyuda Abadi
Pustaka Iqbal Nazim
Kota Kinabalu.
HAKCIPTA TERPELIHARA 2008 HASYUDA ABADI